PENGUJIAN DAN EVALUASI PRODUK

PENGUJIAN DAN EVALUASI PRODUK

TujuanPembelajaran

Setelah mempelajaribabini,siswadiharapkanmampu:

  1. 1. Memahamihakikatpengujianproduk
  2. 2. Mengetahuipihak-pihak yang berwenangdalampengujianproduk
  3. 3. Memahamistandarisasi dan sertifikasiproduk
  4. 4. Memahami proses evaluasiprodukmelauipengedalianmutu

 

 

  1. A. PENGUJIAN PRODUK

 

  1. 1. Hakikat Pengujian Produk

 

Pengujian produk merupakan kegiatan penting untuk menjamin kualitas produk di pasaran,sebelum sebuah produk dipasarkan perlu dilakukan pengujian produk terlebih dahulu.Pengujian produk dilakukan degan pengukuran terhadap sifat dan kinerja produk tersebut sesuai standar tertentu.

Proses pengukuran sifat atau kinerja suatu produk inilah yang disebut dengan pengujian produk.Jadi   pengujian produk adalah segala proses yang dilakukan oleh seorang peneliti,baik melalui pengukuran kinerja, keamanan, kualitas dan kesesuaian produk terhadap standar yang telah ditetapkan.

 

Bagi produsen,hasil pengujian produk berguna dalam pengarsipan dan untuk mendapatkan hak paten atas produknya.Selain itu,pengujian produk dapat digunakan sebagai persyaratan dalam peluncuran produk baru.Data hasil pengujian produk dapat digunakan sebagi rujukan ang tepat agar mendapatkan lisensi untuk proses produksi dan penjualan.

 

 

  1. 2. Tujuan Pengujian Produk

 

Pengujian produk dilakukan untuk memenuhi berbagai tujuan,antara lain :

 

  1. Memastikan produk tersebut  telah  memenuhi  persyaratan  spesifikasi,regulasi dan kontrak sesuatu produk;
  2. b. Memastikan produk sudah berjalan sesuai dengan standarna melalui pembuktian demonstrasi produk;
  3. c. Menyediakan  data   standar   bagi   kepentingan   ilmiah,   teknik   dan   kegiatan penjaminan mutu;
  4. d. Menetapkan kesesuaian produk dengan penggunaan akhir;

 

  1. Sebagai dasar untuk komunikasi teknis suatu produk f. Sebagai sarana perbandingan dengan produk lain
  2. Sebagai bukti  dalam  proses  hukum  seperti  pertanggungjawaban  produk,  hak paten,klaim produk dan lain sebagainya;
  3. h. Membantu memecahkan masalah yang terkait dengan kendala produk;

 

  1. Membantu mengidentifikasi efesiensi biaya dalam proses produksi

 

  1. 3. Kegunaan Pengujian Produk

 

Besarnya  nilai  pengujian  produk  bagi  perusahaan  ditunjukkan  oleh  banyaknya kegunaan pengujian produk. Adapun kegunaan dari pengujian produk adalah :

  1. Meningkatkan kinerja produk dan kepuasan pelanggan;

 

  1. b. Produk akan lebih unggul dibandingkan dengan produk pesaing ;

 

  1. c. Dapat mengukur kadarluarsa pada kualitas produk dalam penyimpanan;

 

  1. d. Memberikan pedoman yang  tepat  terkait  masalah  harga,nama  merk,kualitas kemasan produk;
  2. Dapat memantau kualitas produk dari berbagai pabrik dari tahun ke tahun dan jalur distribusinya;
  3. f. Memberikan  gambaran daya terima konsumen terhadap produk tersebut.

 

 

  1. 4. Pihak yang Berperan dalam Pengujian Produk

 

Bahwa pengujian produk terkait erat dengan aspek keamanan dan kenyamanan konsumen dalam pemakaian produk.Aspek keamanan produk sendiri tidak hanya melibatkan  kepentingan  konsumen  itu  sendiri  tapi  juga  melibatkan  pemerintah yang melindungi konsumen.Adapun pihak yang berperan dalam pengujian produk sebagai berikut :

  1. Pemerintah

 

Peran  pemerintah  disini yaitu dengan  mengeluarkan  undang  – undang  yang mewajibkan produsen menjelaskan kegunaan produk dan menjamin keamanan produk. Pemerintah terus mengadakan peningkatan mutu produk   dengan menerbitkan  suatu  rangkaian  standar  secara  nasional  yaitu  SNI  (Standar Nasional Indonesia.

  1. b. Perusahaan

 

Peran perusahaan dalam pengujian produk yaitu menyediakan produk dan layanan sesuai dengan industry.Produseen dapat menerapkan beberapa standarisasi, baik yang bersifat fakultatif ( standar yang dibuat oleh perusahaan sendiri ) ataupun standar wajib ( standar produk yang ditentukan melalui peraturan pemerintah )

  1. c. Organisasi Konsumen

 

Peran  oranisasi  konsumen  yaitu  sebagai  perakilan  kepentingan  konsumen kepada produsen dan pemerintah. Ketika pemerintah dan produsen tidak menetapkan standar kualitas suatu produk,maka organisasi konsumen beranggapan bahwa kualitas merupakan hal terpenting bagi konsumen.

  1. 5. Persyaratan Pengujian Produk

 

Ada beberapa persyaratan yang harus dipenuhi agar pengujian produk benar-benar akurat dan dapat diterapkan adalah sebagai berikut:

  1. Pendekatan Sistem

 

Metode dan prosedur pengujian produk harus memiliki system yang standar sehingga setiap produk yang sejenis diuji dengan menggunakan cara yang sama.Termasuk dalam hal – hal sebagai berikut:

  1. 1. Produk yang disiapkan harus sama,baik kemasan dan pengkodean

 

  1. 2. Kuesioner yang diajukan harus sama

 

  1. 3. Rencana sampling yang sama

 

  1. 4. Metode preparasi dan tabulasi data dilakukan secara sama b.   Data Normatif

Pengujian  produk  dilakukan  secara  berkelanjutan dari  waktu  ke waktu.Tujuannya untuk membangun data base normative sehingga hasil uji produk lebih memiliki nilai.

  1. c. Perusahaan Penelitian yang Sama

 

Ada baiknya produsen menggunakan satu perusahaan riset untuk melakukan smua pengujian produknya.Hal ini merupakan satu-satunya cara untuk memastikan semua uji produk dilakukan dengan cara yang persis sama.

  1. d. Uji Lingkungan Nyata

 

Adalah pengujian produk yang dilakukan oleh orang-orang yang berada dilingkungan tempat nantinya produk tersebut akan digunakan.Jika produk tersebut digunakan di kantor maka produk   tersebut harus diuji oleh orang- orang yang bekerja di kantor.

  1. Populasi Sampel yang Relevan

 

Sampel  merupakan  variable penting dalam pengujian produk.Apabila produk baru atau produk   yang memiliki pangsa pasar rendah maka sampel harus mencerminkan susunan merk dari pasar tersebut.

  1. f. Variabel Kritis

 

Kegunaan dan kualitas produk harus dipahami dari sudut pandang konsumen dan bukan dari produsen. Misalkan aspek produk apa yang benar-benar penting bagi konsumen? dan apa variable kritis yang menentukan kepuasan konsumen terhadap produk? Variabel kritis ini harus diidentifikasi untuk setiap kategori produk agar dapat merancang system pengujian produk yang akurat .

  1. Tindakan Konservatif

 

Rumusan produk mapan sebaiknya tidak diubah tanpa melakukan pengujian dan evaluasi  terhadap  formulasi  baru.Bila  produsen  telah  yakin  memiliki  produk yang lebih baik,usahakan untuk memasarkan ke wilayah pemasaran yang terbatas selama periode tertentu.Hal ini bertujuan untuk melihat siklus pembelian produk berulang.Selanjutnya,distribusikan produk ke semua pangsa pasar.Semakin  kecil  pangsa  pasar,akan  semakin  besar  pula  resiko  yang  bisa

 

diambil dengan formulasi baru tersebut.Semakin besar pangsa pasar semakin bisa mempertahankan keadaan dalam memperkenalkan formulasi baru.

 

 

TUGAS INDIVIDU

Latihan Uji Kompetensi 1

 

Jawaban Pertanyaan dibawa ini dengan singkat dan jelas !

 

  1. 1. Jelaskan pengertian pengujian produk ?

 

  1. 2. Uraikan secara singkat 3 kegunaan suatu perusahaan menggunakan pengujian produk ?

 

  1. 3. Jelaskan peranaan pemerintah sebagai pihak yang ikut berperan dalam pengujian suatu produk?
  2. 4. Jelaskan 6 persyaratan pengujian suatu produk sehingga produk tersebut benar – benar aman dikonsumsi oleh konsumen ?
  3. 5. Berikan contoh nama produk elektronik,,produk rumah tangga baik interior ,maupun eksterior yang mempunyai Standar Nasional Indonesia ( SNI )?

 

  1. STANDARISASI dan SERTIFIKASI PRODUK

 

  1. 1. Pengertian Standarisasi Dan Sertifikasi Produk

 

Istilah dari standarisasi berasal dari kata standar yang memiliki arti satuan ukuran dan dapat digunakan sebagai dasar pembanding kualitas, kuantitas, nilai, dan hasil karya yang nyata. Dalam arti yang luas, standar menunjukkan spesifikasi dari suatu produk, bahan, maupun proses. Standarisasi diimplementasikan pada saat sebuah perusahaan menghasilkan dan mengeluarkan sebuah produk ke pasaran. (sumber : https://www.caraprofesor.com/mengenal-pengertian-standarisasi). Sebagai contoh,apabila  produsen  akan  memproduksi  kran  air  sebaiknya  ukuran  kran  yang disuat mengikuti standar dari ukuran pipa air yang ada.Produsen bisa membuat kran dengan ukuran ¼ inci atau ½ inci sesuai dengan ukuran pipa air yang sering digunakan konsumen.

Menurut ketentuan Pasal 1 angka 2 PP NO. 102/2000 tentang Standar Nasional,

 

Standarisasi   adalah   proses   merumuskan,menetapkan,menerapkan   dan   merevisi standar yang dilakukan secara tertib dan bekerja sama dengan semua pihak.Dengan kata  lain,standarisasi  dapat  diartikan  sebagai  penetapan  norma  dan  aturan  mutu

 

produk yang ditetapkan bersama dengan tujuan menghasilkan produk dengan mutu yang dapat dideskripsikan dan diukur dengan perolehan mutu yang seragam.

Sedangkan pengertian sertifikasi menurut Pasal 1 angka 11 PP Standar Nasional

 

adalah rangkaian kegiatan penerbitan sertifikat terhadap barang dan jasa.Lebih lanjut,Pasal 1 angka 12 menyebutkan bahwa pengertian sertifikat adalah jaminan tertulis yang diberikan oleh lembaga /laboratorium yang telah terakreditasi untuk menyatakan bahwa barang,jasa,proses,system atau personal telah memenuhi standar yang dipersyaratkan.

  1. 2. Badan Pengatur Standarisasi Produk Nasional

 

Untuk menetapkan standar pengujian produk tentu harus ada pakem yang bisa

 

diuji secara secara universal dan harus membawa manfaat secara teknologi,ekonomi, dan social.

Pada dasarnya standarisasi harus memuat dua hal yaitu standar teknik dan standar manajemen.Standar teknik adalah serangkaian persyaratan yang harus dipenuhi oleh perusahaan meliputi bahan,produk dan layanan. Jika bahan,produk atau jasa gagal memenuhi satu atau lebih dari spesifikasi yang berlaku maka produk yang dihasilkan oleh perusahaan tersebut dinilai tidak memenuhi spesifiksi standar.Sedangkan standarisasi manajemen adalah struktur tugas,prosedur kerja,system manajemen dan standar kerja dalam bidang kelembagaan,usaha serta keuangan.

Standarisasi nasional merupakan salah satu instrument regulasi teknis yang dapat melindungi  kepentingan  konsumen  nasional  dan  produsen  produk  dalam negeri.Melalui regulasi teknis yang berbasiskan standarisasi dapat mencegah beredarnya barang – barang yang tidak bermutu dan berbahaya di pasar domestik serta mencegah masuknya barang impor yang bermutu rendah.

Untuk mencegah hal tersebut menjadi tanggung jawab Badan Standarisasi Nasional (BSN) untuk membina,mengembangkan serta mengkoordiasi kegiatan di bidang standarisasi secara nasional.

BSN  berkedudukan  di  bawah    dan  bertanggung  jawab  kepada  Presiden  melalui

 

menteri  yang  mengkoordinasikan.  BSN  sebagai  lembaga  pemerintah  bertanggung jawab untuk merumuskan dan mengembangkan standar di Indonesia mengacu pada yang  ditetapkan  oleh  badan  dunia  seperti  ISO,CODEX  Alimentarius,  dan  standar regional serta standar nasional lainnya.

 

Badan Standarisasi Nasional ( BSN ) memiliki fungsi sebagai berikut :

 

  1. 1. Pengkajian dan penyusunan kebijakan nasional di bidang standarisasi Nasional;

 

  1. 2. Koordinasi kegiatan fungsional dalam pelaksanaan tugas BSN;

 

  1. 3. Fasilitas  dan   pembinaan   terhadap   kegiatan   instansi   pemerintah   di   bidang standarisasi Nasional;
  2. 4. Penyelenggaraan pembinaan kerja sama dalam negeri dan internasional di bidang standarisasi;
  3. 5. Penyelenggaraan pembinaan dan pelayanan administrasiumum di bidang perencanaan umum ketatausahaan,organisasi dan tatalaksana,kepegawaian,keuangan,kearsipan,hukum,persandian,perlengkapan

dan rumah tangga.

 

Sedangkan kewenangan BSN sebagai lembaga penentu standarisasi produk nasional sebagai berikut:

  1. 1. Penyusun rencana nasional secara makro di bidangnya;

 

  1. 2. Perumusan kebijakan di bidangnya untuk mendukung pembangunan secara makro;

 

  1. 3. Penetapan system informasi di bidangnya;

 

  1. 4. Kewenangan lain sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang berlaku yaitu:
  2. Perumusan dan pelaksanaan kebijakan tertentu di bidang standarisasi nasional;

 

  1. b. Perumusan dan penetapan kebijakan system akreditasi lembaga sertifikasi,lembaga inspeksi dan laboratorium;
  2. c. Penetapan SNI;

 

  1. d. Pelaksanaan penelitian dan pengembangan di bidangnya;

 

  1. Penyelenggaraan pendidikan dan pelatihan di bidangnya.

 

 

  1. EVALUASI dan  PENGENDALIAN KUALITAS PRODUK

 

  1. 1. Pengertian Evaluasi Produk

 

Sebuah perusahaan yang mengolah bahan mentah menjadi bahan jadi tentu harus melakukan evaluasi terhadap produknya sebelum diluncurkan ke pasaran.Untuk menghasilkan barang yang bermutu,perusahaan harus menentukan standar kualitas secara jelas.Pentingnya melakukan evaluasi produk agar perusahaan bisa memantau setiap   kerusakan   produk   kemudian   dicari   penyebabnya   dan   segera   dilakukan perbaikan.

Evaluasi produk adalah evaluasi yang diarahkan untuk melihat hasil program yang

 

akan          dicapai          sebagai         dasar         untuk         menentukan         keputusan akhir,diperbaiki,dimodifikasi,ditingkatkan atau dihentikan.

Adapun factor yang biasa dipakai dalam mengevaluasi kepuasan produksi manufaktur menurut Garvin dalam Lovelock (1994),antara lain meliputi aspek sebagai berikut :

  1. Reputasi produk  serta  tanggung  jawab  perusahaan  terhadapnya.Dalam  hal  ini konsumen melihat kinerja ( performance ) karakteristik operasi pokok dari produk inti yang dibeli.
  2. b. Ciri-ciri atau keistimewaan tambahan ( features ) yaitu karakteristik sekunder atau

 

pelengkap  yang  merupakan  fasilitas  tambahan  yang  menambah  fungsi  dasar berkaitan dengan pilihan pengembangan.

  1. c. Kehandalan ( reliability ),yaitu kemungkinan kecil akan mengalami kerusakan atau gagal digunakan.Berkaitan dengan kemungkinan suatu produk melaksanakan fungsinya secara berhasil dalam waktu tertentu dibawah kondisi tertentu.
  2. d. Kesesuaian dengan spesifikasi ( conformance to specification ),yaitu sejauh mana karakteristik desain dan operasi memenuhi standar yang telah ditetapkan.
  3. Daya tahan ( durability ) berakaitan dengan berapa lama produk tersebut dapat digunakan.Biasanya karakteristik  ini  berhubungan  dengan  ukuran  masa  pakai suatu produk.

 

  1. f. Kemampuan pelayanan (serviceability),merupakan karakteristik yang berkaitan dengan kecepatan kompetensi,kenyamanan,mudah direspirasi serta penanggulangan keluahan yang memuaskan.
  2. Estetika ( estebility ) merupakan karakteristik yang bersifat   subjektif  sehingga

 

berkaitan dengan pertimbangan pribadi dan refleksi dari preferensi atau pilihan pribadi.

  1. h. Kualitas yang dirasakan ( perceived quality ) bersifat subjektif,berkaitan dengan perasaan pelanggan dalam mengonsumsi produk tersebut seperti meningkatkan harga diri,biasanya merupakan karakteristik yang berhubungan dengan reput
  2. 2. Penentuan Kualitas Produk dan Pengendalian Mutu Produk

 

Adapun standar dari kualitas suatu produk ditetapkan dengan mempertimbangkan hal-hal sebagai berikut:

  1. Kualitas produk pesaing

 

Minimal perusahaan menghasilkan produk dengan kualitas yang sama dengan pesaingbahkan sedapat mungkin lebih baik dari produk pesaing.

  1. b. Manfaat akhir dari produk

 

Apakah  produk  tersebut  sebagai produk  akhir atau produk  perantara untuk diproduksi lebih lanjut

  1. c. Keseimbangan antara harga dan kualitas

 

Perusahaan harus menyesuaikan harga jual dengan kualitas produk.Konsumen tidak akan segan membeli dengan harga tinggi,bila kualitas dari produk yang dibelinya memang terjamin atau berkualitas super.

Pengendalian mutu terhadap produk tentu sangat diperlukan.Pengendalian mutu atau quality control adalah proses penilaian dan pengawasan kualitas atas hal-hal yang berkaitan dengan produksi.ISO 9000 mendefinisikan pengendalian mutu sebagai “Bagian  dari manajemen  kualitas yang  berfokus  pada pemenuhan  standar  kualitas suatu produk”.

  1. 3. Pendekatan Pengendalian Kualitas Produk

 

Pengendalian kualitas bertujuan untuk mencegah terjadinya penyimpangan- penyimpangan,baik bahan,tenaga,waktu maupun kualitas barang jadi serta untuk memperbaiki  kesalahan  –  kesalahan  yang  pernah  terjadi  sebelumnya,pada  saat maupun setelah proses produksi.Pengedalian kualitas umumnya dilakukan dengan menggunakan tiga pendekatan yaitu sebagai berikut:

 

  1. Pendekatan Masukan

 

Kualitas suatu produk akhir sangat ditentukan oleh kualitas masukan ( input) produksi,baik bahan baku atau pendukung,tenaga kerja,maupun peralatan produksi yang digunakan.Pengendalian kualitas berdasarkan pendekatan masukan adalah pengendalian dengan cara menetapkan standar yang sangat ketat terhadap spesifikasi bahan baku diperiksa secara cermat,tenaga kerja yang  digunakan  diseleksi  secara  ketat  serta  fasilitas  atau  perlengkapan produksi dipilih secara cermat.

  1. b. Pendekatan Proses

 

Pendekatan ini dilakukan melalui pengendalian yang ketat terhadap standar proses produksi yang dijalankan.Sebelum melakukan proses produksi setiap pekerja terlebih dahulu diberikan pedoman pelaksanaan proses produksi yang harus   mereka   pahami   dengan   baik   sehingga   mereka   bekerja   sesuai pedoman.Di samping itu setiap pekerja berusaha untuk meminimalisasi penyimpangan dan setiap kerusakan peralatan produksi segera diperbaiki.

  1. c. Pendekatan Keluaran

 

Pendekatan ini dilakukan dengan melihat kesesuaian produk akhir dengan pesanan atau standar yang telah ditetapkan,yaitu dengan melihat dan memeriksa sampel produk.Di samping itu pengendalian dengan pendekatan ini juga dilakukan  terhadap fasilitas penyimpangan produk  akhir,setiap produk akhir ( keluara ) akan diperiksa untuk melihat kesesuiaannya dengan standar yang telah ditetapakan sebelumnya yaitu yang disebut dengan sampel produk.

  1. 4. Manfaat Pengendalian Kualitas

 

Pengendalian kualitas bagi perusahaan memiliki manfaat sebagai berikut:

 

  1. Tercapainya   efesiensi,dikarenakan   tidak   ada   pemborosan   bahan   baku   atau pendukung,waktu dan tenaga kerja.
  2. b. Menekan biaya,sehingga biaya rata-rata dan harga jual menjadi rendah.

 

  1. c. Meningkatkan penjualan,disamping karena harga jual relative rendah juga kerena kualitas barang yang terjamin.
  2. d. Manfaat  bagi  konsumen  adalah  konsumen  merasa  puas  karena  memperoleh barang/produk yang berkualitas dengan harga yang bersain

 

  1. 5. Langkah Melakukan Evaluasi Kualitas Produk

 

Berikut  ini  beberapa  langkah  yang  bisa  diambil  perusahaan  dalam  melakukan evaluasi produk,antara lain :

  1. Evaluasi pada  kualitas produk,yaitu dengan  melakukan  pengendalian  mutu  atau quality  control,mencari  cacat  produk dan  segera  melakukan perbaikan.Pengendalian kualitas produk dilakukan yaitu dengan cara mengidentifikasi kerusakan produk,mencari penyebab kerusakan dan usaha untuk melakukan perbaikan. Perusahaan perlu menentukan standar kerusakan produk maksimal dua persen.
  2. b. Evaluasi terhadap persepsi karyawan.Mengevaluasi persepsi karyawwan dan para manajer terhadap kualitas juga mengevaluasi tingkat komitmen para karyawan dan manajer terhadap kualit
  3. c. Evaluasi tingkat kerusakan produk.Evaluasi ini dilakukan untuk mencari penyebab

 

terjadinya kerusakan,seperti kualitas bahan yng digunakan tidak sesaui dengan standar,keteledoran karyawan yang disebabkan kurangnya pengawasan atau mesin yang sudah tidak layak pakai.

Setelah  diperoleh  hasil  dari  analisis  tersebut  dapat  digunakan  sebagai  evaluasi terhadap strategi bisnis perusahaan yang telah mecanangkan kebijakan mutu barang

yang dihasilkan oleh perusahaan,termasuk kebijakan tingkat kerusakan barang.

Author: Admin

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *